Bagikan

Dekade 1990-an adalah masa puncak kejayaan era analog, sebelum era digital perlahan masuk pada awal 2000-an. Kelakuan orang-orang jelas berbeda di zaman analog dengan masa digital seperti sekarang. Banyak kebiasaan-kebiasaan atau tempat-tempat kenangan di Suroboyo yang sekarang hilang.

surat cinta
Foto: dedyompu.wordpress.com

1. Kirim Surat Cinta

Kalian yang hidup sezaman sama Trio Libels sampai era Sheila On 7 rilis album pertama pasti tahu ngalami ngirim atau dikirimi surat cinta. Ya, surat cinta juga menginspirasi para musisi era itu buat nulis lirik.

Salah satunya adalah Kangen, lagu debut Dewa 19. Sumpah keren lagu ini. Tapi, anak-anak Dewa di video klip lagu itu gayanya ndangdut soro. Rambutnya pada gondes alias gondrong ndeso.

Kirim-kiriman surat cinta ini seru lho. Dulu pas cinta-cinta monyet, saya juga pernah kirim surat cinta. Rasanya deg-degan campur aduk. Pas nulis, pas ndekek nang laci meja gebetan. Berjuta pertanyaan berkecamuk.

’’Dia baca nggak ya? Dia suka aku nggak ya?’’ Tapi tak pernah berbalas.

Ternyata surat cinta saya disita sama guru. Soalnya surat cinta itu saya masukan ke laci meja guru.

wartel
Foto: psbkes.8mcom

2. Nelpon berjam-jam di wartel

Wartel ibarat pintu menuju surga buat cowok-cowok yang lagi PDKT di era 1990-an. Dan penjaga wartel adalah penjaga pintu surga. Komunikasi intensif di wartel ini bisa mempengaruhi keberhasilan kita mendapatkan cewek atau cowok incaran.

Mau ngontak lewat pager jelas gengsi lah. Soalnya malu pas ngomong sama mas-mas operatornya. Misalnya gini:

Mas-mas operator pager: Mau kirim pesan apa?
Saya: Engg… nganu… Mmmm (malu-malu)
Mas-mas operator: Baik terima kasih. Pesan anda yang berbunyi, ’’Engg nganu mmm” akan kami kirim.
Saya: Jancook… ojok nggateli koen!
Mas-mas operator: Terima kasih, pesan tambahan “Jancok, ojok nggateli koen,” siap kami kirim.

telepon umum
Foto: akkewcoa.pun.bz

3. Ngakali Telpon Umum

Alternatif lain yang bisa dipilih kalau lagi gak duwe duwek buat nelpon gebetan adalah telepon umum. Jelas, karena pakai telpon umum bakal lebih irit daripada wartel. Para pengguna telepon umum ini adalah para kolektor duit koin seratus tipis yang ada gambar wayangnya.

Sekali nelpon bisa sampai minimal sejam.

Anak-anak yang nggak mau keluar modal banyak punya cara kreatif biar bisa telpon lama tapi tetap irit. Caranya, duit logam satusan dibolongi terus diikat pakai benang bol.

Caranya, kalau mau telpon, duit satusan customized itu dimasukkan ke lubang duit, terus nekan nomer tujuan. Nek wes nyambung, duitnya cepet-cepet ditarik. Kalau mau habis durasi nelponnya, duit itu dimasukno lagi. Gitu lagi seterusnya sampe lambemu pegel ngomong.

Tapi ya, namanya cara nggak barokah, hasilnya nggak bagus juga. Saya pakai cara ini dulu nggak pernah dapat cewek. Dapatnya cowok. Eh!

sepeda bmx
Foto: bmxmuseum.com

4. Main Sepeda Pakai Gelas Akuwa

Kalian yang bukan arek 1990-an mungkin gak paham gimana carane main sepeda pakai gelas akuwa. Gampang. Ambil akuwa gelas, minum isinya, lalu tempelkan gelas di sela-sela ban. Tambah kenceng ngonthele, bunyinya jadi tambah banter.

Semakin banter, jadinya juga semakin kueren soro. Makanya, dulu saya sampai terus bereksperimen gimana caranya biar pas dionthel bunyinya buwanter! Nggak puas pakai akuwa gelas, saya pakai akuwa botol. Belum puas juga saya ganti pakai akuwa galon. Kadang pakai akuwa-rium.

Biasanya geng sepeda akuwa ini touring muter-muter kampung, muter-muter kecamatan, sampai muter-muter kota. Mulai Tepe sampai Tugu Pahlawan sudah dijelajahi sama geng sepeda akuwa.

tunjungan center
Foto: surabaya.panduanwisata.id

5. Nongkong di TC

Daerah Tunjungan Center alias TC dulu ibarat distrik Harajuku di Tokyo. Buat anak-anak yang pengen gaul tapi gak duwe duit seperti saya. Barang-barang happening apa aja bisa didapatkan di lapak-lapak sepanjang TC yang bertempat di Jalan Tunjungan itu. Mulai dari stiker, kalung, sabuk, rokok impor, sampai VCD bokep.

Jangan ngaku anak gaul 1990-an kalo belum pernah shopping di TC. Sayang, sekarang yang jual VCD bokep sudah kukut semua. Terakhir saya cek, penjual VCD bokep sudah ganti jualan DVD bokep!

gimbot
Foto: duniaku.net

6. Maen Gamewatch di Sekolah

Sebelum mesin game dan hape canggih, saya mainnya paling banter Mario Bros atau Donkey Kong di konsol game Spica. Tapi nek pas sekolah, ya nggak mungkin kan Spica-nya dibawa ke sekolah. Soalnya susah, harus bawa-bawa tivinya juga.

Rupanya keinginan anak-anak buat main game di sela-sela waktu sekolah menjadi peluang bisnis yang bagus. Buktinya, zaman itu di setiap sekolah pasti ada yang menyewakan gembot (gamewatch) pas jam istirahat atau pulang sekolah.

Sewanya seingat saya Rp 150 untuk short time. Maksudnya, kalau sudah game over ya sudah. Biasanya gembot-gembot ini dikasih kabel sama penyewanya.

Maklum, waktu itu gembot barang mewah. Takutnya kalo ada yang nyolong. Selain itu, kabel itu juga berfungsi buat narik gembot kalau ada anak yang ngeyel main meskipun sudah game over.

Biasanya ngomonge ngene, ’’Le, le, wis gameover. Ayo mbayar maneh nek arep maen,’’ ujar seorang pemilik sewa gembot yang tampangnya sewot.

stiker jadul
Foto: blogspot.com

7. Mengadu Nasib di Lapak Bakul Kolas

Sekolah itu memang tempat siswa mendapatkan pendidikan. Tempat transfer ilmu pengetahuan dan budi pekerti luhur. Celakanya, di luar sekolah justru pelajaran kejahatan yang merajalela.

Salah satunya adalah bakul kolas yang mengajarkan siswa untuk berjudi. Ada macem-macem kolas disediakan. Mulai dari tebak kartu, kolas gudir (agar-agar), kolas biting, sampai kolas stiker. Saya sih paling suka kolas stiker. Soalnya hadiahnya keren-keren. Hadiah utamanya stiker Cobra atau Rambo ukuran jumbo.

Cara kolasnya, stiker-stiker yang keren itu diikat sama benang bol. Terus disatukan dalam satu ikatan. Kalau mau ikut kolas, kalian milih satu benang. Kalau beruntung bisa dapat stiker. Kalau apes, dapat tali yang nggak nyangkut apa-apa.

Kolas ini seharusnya dilestarikan. Terutama buat arek-arek jomblo. Cowok dan cewek jomblo diopyok dalam satu kolas. Kemudian salah seorang narik. Bisa dapat cewek, bisa juga cowok. Kita serahkan saja semuanya pada suratan takdir kolas.


Bagikan

6 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here